Saya Tidak Pernah Punya Banyak Teman

Saya Tidak Pernah Punya Banyak Teman

Atau setidaknya, itulah yang saya rasakan. Selama belasan bahkan puluhan tahun ini, belakangan saya baru menyadari betapa saya tidak pernah punya banyak teman. Teman dekat atau sahabat yang benar-benar dekat dengan saya mungkin tidak sampai sejumlah jari tangan kanan. Mereka yang tidak pernah menghakimi saya, sekalipun saya menunjukkan sisi diri saya yang paling rapuh.

Saya ingat betul bagaimana saya hampir tidak punya teman di masa SMP. Berkali-kali saya memikirkan ingin mati saja. Yang mungkin terasa begitu konyol sekarang bagi banyak orang, tapi pada kenyataannya demikian. Pertemanan dekat hanya bertahan 1-2 tahun saja, tidak pernah lebih lama. Bila ada yang lebih pun, saya menyadari betapa ketidakseimbangan itu hadir. Saya selalu berusaha untuk menempatkan diri agar diterima orang lain tanpa memikirkan diri saya sendiri. Selalu begitu.

Saya pernah dirundung kakak kelas. Pernah juga dirundung teman sebaya. Waktu duduk di bangku kuliah, ketika saya berusaha ramah dengan banyak orang, saya dianggap sebagai perempuan yang selalu memberikan harapan palsu. Bertumbuh dalam kritikan, saya tidak pernah mengerti akan hal-hal yang terjadi pada diri saya sendiri. Banyak yang bilang, menjadi orang baik adalah hal terbaik yang bisa dilakukan–tapi sepertinya tidak juga. Menjadi terlalu baik pun akan membuat saya mudah diinjak-injak.

Entah mengapa saya ingin menuliskan hal ini, sudah lama saya tidak menuangkan isi kepala saya di blog. Saya ingin menulis saja, karena saya begitu rindu menulis. Apa pun. Dan kalimat-kalimat ini tidak berhenti mengisi kepala saya, jadi saya harus menuliskannya supaya bisa tidur lebih nyenyak.

Sampai saat ini, saya tidak pernah benar-benar mengerti akan konsep pertemanan. Katanya, mirip-mirip dengan hubungan pacaran di mana kita bisa saling menerima apa adanya. Entah sial atau tidak, saya pernah terjebak lama dalam sebuah pertemanan di mana saya berusaha terlalu keras untuk diterima, sekalipun saya terus-menerus dipojokkan dan bahkan disalahkan ketika saya hampir diperkosa oleh seseorang.

Berkali-kali saya gagal dalam hubungan asmara hingga akhirnya menikah dengan suami yang menerima saya apa adanya, berkali-kali pula saya gagal dalam hubungan pertemanan. Sekarang saya merasa, saya ingin menutup diri saya lebih rapat dan mempertahankan mereka yang tidak pernah menghakimi saya. Rasanya begitu aman dan nyaman. Saya tidak perlu memikirkan seberapa keras saya berusaha karena saya hanya perlu menjadi diri saya sendiri.

Pada akhirnya, saya lega karena saya bisa berhenti menyenangkan semua orang. Walaupun banyak juga yang kaget karena mereka mengira saya hanyalah seorang perempuan mungil yang cerewet dan ceria. Di mana mereka kemudian menyadari bahwa saya tidak selalu ceria dan tidak selalu baik-baik saja. Topeng yang saya kenakan pun lama-kelamaan luntur sendiri. Saya merasa saya tidak harus selalu jadi orang baik.

Bila ada yang mengira bahwa saya adalah seorang gadis populer di sekolah… hehe bukan, kok. Saya bukan murid populer. Tidak pernah ada teman satu sekolah yang naksir sama saya. Dan karena saya hampir tidak pernah punya teman, saya selalu mencari pelarian dengan punya pacar. Karena dulu saya pikir, setidaknya saya tidak sendirian-sendirian amat. Meski kemudian saya juga sempat terjebak di beberapa hubungan yang tidak sehat… setidaknya sekarang saya berada di hubungan yang sehat.

Saya tidak putih, tidak tinggi, dan juga tidak kurus. Dan saya juga selalu punya masalah dengan kepercayaan diri. Awalnya semua itu begitu mengganggu, tapi kecanggungan saya dengan rasa percaya diri lama-kelamaan menjadi begitu alami. Saya sudah semakin bisa menerima diri saya yang memang tidak akan pernah bisa sempurna ini. Tidak sempurna, tapi cukup baik untuk diri saya sendiri.

Saya amat bersyukur saya tidak pernah punya banyak teman, tidak sampai lima sahabat pun sudah cukup banyak. Saya tidak bisa bertemu mereka sesering yang saya mau, tapi saya selalu bisa merasa dekat dengan mereka. Berbagi cerita dari hal yang paling remeh sampai hal yang paling sulit.

Terima kasih ya, untuk kamu… sahabat-sahabat saya. Terima kasih karena selalu membiarkan saya hadir tanpa perlu memakai topeng apapun.

Written by
Sefin
Join the discussion

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

11 comments
  • sama kak sefin, Farah juga gak punya banyak teman dekat
    Farah pun orangnya gak banyak bicara juga sih
    dulu punya, tapi di kuliah (sarjana), Farah rasanya hampir gak punya teman ๐Ÿคฃ
    dibully bertahun tahun, berusaha supaya diterima teman lain (jangankan yg asalnya beda daerah, yang satu daerah aja membully Farah, padahal katanya sih satu daerah satu keluar -kata yg mereka buat-)
    alhamdulillah nya pandemi, jadi bisa pulang dan healing di rumah, kata ortu Farah di rumah kayak org depresi, bengong dsb. memang masalah Farah juga selain dibully, juga masuk ke dalam hubungan pacaran yg gak sehat. tapi Farah sejujurnya gak merasa kalau Farah pernah sebengong itu sampe dikatakan depresi ๐Ÿคฃ. tapi ya itulah yang dibilang ayah dan ibu Farah.
    setelah pandemi ‘agak’ reda, Farah masuk kampus, tapi jujur rasanya trauma banget kak sefin, org tua pun sampe sedih takut Farah ‘diapa apain’ orang di asrama kampus.
    sekarang udah lulus, baru berapa bulan sih ๐Ÿ˜…, traumanya masih nyangkut, bukan soal gak memaafkan tapi kita manusia kan punya memori ya, jadi ya tetap inget aja, dan memilih untuk jaga jarak. bukan memutuskan silaturahmi, tapi buat apa Farah terus terusan ‘maksa’ diri Farah supaya diterima org itu padahal udh pake topeng apapun tetep aja Farah dianggap salah dan dibully. jadi mending kita buat jarak masing masing aja ๐Ÿ˜Š.

  • sama kak sefin, Farah juga gak punya banyak teman dekat
    Farah pun orangnya gak banyak bicara juga sih
    dulu punya, tapi di kuliah (sarjana), Farah rasanya hampir gak punya teman ๐Ÿคฃ
    dibully bertahun tahun, berusaha supaya diterima teman lain (jangankan yg asalnya beda daerah, yang satu daerah aja membully Farah, padahal katanya sih satu daerah satu keluarga -kata yg mereka buat-)
    alhamdulillahnya ada pandemi, jadi bisa pulang dan healing di rumah (kami asrama kak ngomong ngomong). Terus di rumah, kata org tua, Farah di rumah kayak org depresi, bengong dsb. memang masalah Farah juga selain dibully, juga masuk ke dalam hubungan pacaran yg gak sehat. tapi Farah sejujurnya gak merasa kalau Farah pernah sebengong itu sampe dikatakan depresi ๐Ÿคฃ. tapi ya itulah yang dibilang ayah dan ibu Farah.
    setelah pandemi ‘agak’ reda, Farah masuk asrama kampus, tapi jujur rasanya trauma banget kak sefin, org tua pun sampe sedih takut Farah ‘diapa apain’ orang di asrama kampus.
    sekarang udah lulus, baru berapa bulan sih ๐Ÿ˜…, traumanya masih nyangkut, bukan soal gak memaafkan tapi kita manusia kan punya memori ya, jadi ya tetap inget aja, dan memilih untuk jaga jarak. bukan memutuskan silaturahmi, tapi buat apa Farah terus terusan ‘maksa’ diri Farah supaya diterima org itu padahal udh pake topeng apapun tetep aja Farah dianggap salah dan dibully. jadi mending kita buat jarak masing masing aja ๐Ÿ˜Š.

    • Peluuuuk buat Farah! Aku terharu dan sedih baca ceritamu. Makasih banyak udah berbagi cerita. Semoga kamu bisa sembuh dari trauma-trauma, ya! Kita harus jauh-jauh deh dari yang bikin stres, prioritasin diri sendiri. Semoga kamu sehat dan bahagia selalu, ya!!!

  • Salam kenal mbak Sefin.
    Teman saya juga bisa dihitung jari. Itu pun, sekarang mayoritas sudah lost contact, setelah lulus sekolah/kuliah. Entahlah, mungkin saya nya juga yg kurang bisa memelihara persahabatan ๐Ÿ˜„

    • Salam kenal, Kak! *peluuuk* tapi lama-lama saya belajar juga jadinya, sedikit asal bermakna. Banyak-banyak malah bikin pusing dan bisa jadi toxic juga kali, ya. :”) Kita yang paling paham sihhh gimana diri kita…

  • wah semangat mbak sama nih sebenenarnya akupun juga merasa gak punya banyak teman dan kayaknya yang jadi teman itu tuh gak pernah bertahan lama yang bisa awet gitu

    • Iya yaaa entah kenapa. Ternyata banyak yang ngalamin. :”) Makin tua lingkaran pertemanan makin kecil. Semangat buat kitaaa :”)

  • Me too, i’d rather keep my circle small. Soalnya aku selain introvert juga socially awkward jadi emg ngebatasin bgt circlenya tuuh๐Ÿ˜‚

    • Selama kita nyaman, I think it’s okay. Dan memang.. akhirnya belajar juga. Mending temen dikit tapi bener-bener akrab daripada banyak tapi fake. :”)

  • Feel you mba sefin :). Temen2ku di dunia nyata, bisa dibilang cukup dihitung pakai 1 tangan. Lebih banyak twmen2 dari dunia Maya, para bloggers ini. Beberapa sempet ketemuan sebelum pandemi, tapi masih banyak yg kenalnya baru dunia Maya aja ๐Ÿ˜.

    Waktu tk-sd, temenku dikit, mungkin Krn tampilan ku dulu masih si bebek buruk rupa, jadi ada bbrp yg suka membully fisik. Tapi setelah pakai behel, dan lebih ngurusin kulit, SMP mulai banyak punya temen, sampe SMU. Cuma ya tetep aja, ada yg ketahuan ga bener2 tulus. Tapi tetep aku trima hanya demi punya teman.

    Kuliah aku LBH fokus belajar, supaya bisa ceper selesai dan balik ke Indonesia. Pas kerja, kayaknya ga ada deh temen kantor yg bisa jadi sahabat, Krn data2 pasti fokus Ama kerjaan semua ๐Ÿคฃ. Beruntungnya aku ketemu suami di kantor, jadi Deket trus nikah.

    Kalo skr nih mba, sahabat terbaik, udah pasti suami, dia juga travelmateku terde-best. Udah ga terlalu peduli Ama temen2 nyata, selama ada suami, temenku melihat dunia, udah cukup ๐Ÿ˜„.

    • Ih tapi setuju, sih. Aku juga sama suami udah jadi best friend banget! :”) Gak kebayang ya kalo gak ketemu suamiii. Dan makin ke sini akhirnya belajar juga kalo pertemanan gak usah banyak yang penting deket dan bisa terus saling berbagi. ๐Ÿ˜€

TheJournale

I am a #JBBinsider

Saya Tidak Pernah Punya Banyak Teman