Saya nggak pernah bosen-bosen ke Bali dari dulu sampe sekarang. Pertama kali ke sana duluuu banget, tahun 2004 bareng keluarga waktu saya masih SD. Terus pertama kali eksplor lama di tahun 2012, sekitar 2 minggu saya tinggal di Ubud dan traveling sampai ke Pantai Lovina. Buat saya, Bali selalu menyenangkan dan bikin kepingin balik lagi. :”D Nah karena saya bisa dibilang lumayan khatam sama Bali, saya sering banget ditanya tips buat liburan murah ke Bali. Tapi ya, saya sadar banget ‘murah’ itu relatif, jadi di postingan blog kali ini saya mau berbagi tips liburan murah ke Bali versi saya. 🙂

Kebetulan, bulan lalu saya baruuu banget pergi ke Bali selama 3 hari 2 malem bareng suami dan temen-temen. Dengan itinerary yang cukup padat tapi santai, kami liburan murah ke Bali dengan budget Rp 7.200.000,- untuk 2 orang! Buat saya sih, budget tersebut udah oke banget karena kami bisa tidur dengan nyaman tanpa harus super ngirit atau makan seadanya. Cusss langsung aja ya saya share itinerary saya selama 3 hari 2 malam pada 24-26 Juli 2019 yang lalu plus cara ngedapetin paket liburan murah ke Balinya, ya. Hehehe 😀

Sebelum berangkat, tentunya saya langsung nyari penerbangan terbaik supaya liburan murah kami bisa maksimal. Di tengah gejolak harga tiket pesawat yang gila-gilaan, saya iseng-iseng cari harga tiket pesawat di Traveloka. Kebetulan juga, suami saya pernah denger dari temennya kalo beli paket flight dan hotel itu bisa menghemat budget banget sampai 20%. Setelah riset dan nyari-nyari paket seharian, akhirnya saya beneran ngebuktiin kalo beli paket flight dan hotel di Traveloka memang lebih hemat daripada booking flight dan booking hotel secara terpisah.

Ini dia proses saya dalam memilih penerbangan dengan harga terbaik dan tentunya yang pakai bagasi. Kalo saya pribadi sih suka penerbangan pagi untuk berangkat dan pilih penerbangan malam untuk pulang ke Jakarta, supaya liburan di Bali yang hanya 3 hari 2 malam bisa maksimal. Jadilah saya pilih berangkat jam 06.00 WIB dari Jakarta dan pulang jam 21.55 WITA ke Jakarta.

Sementara dalam memilih hotel, saya suka hotel yang lokasinya strategis dan ada kolam renang supaya bisa sekalian olahraga. Kalo bisa sih, sekalian yang instagrammable juga biar bisa foto-foto buat konten media sosial. Wkwkwk! Dan akhirnya, ketemulah saya sama Liberta Hotel di daerah Seminyak. Saya sendiri suka banget wara-wiri di Seminyak karena nggak terlalu macet dan jalannya juga nggak terlalu sempit.

Begini deh jadinya kalo udah milih penerbangan dan hotel yang diinginkan, cuma Rp 5.096.152,- aja untuk 2 orang!

Setelah memilih penerbangan dan hotel, praktis banget nih… bahkan di Traveloka kita juga bisa nambahin pilihan car rental dan airport transfer supaya liburan kita jadi lebih mudah dan praktis.

Karena saya bareng temen-temen, kebetulan kami nggak butuh airport transfer deh karena sudah langsung dijemput sama tim tur Nusa Penida yang memang jadi agenda kami di hari pertama. 🙂 Begitu pula dengan car rental, kebetulan saya dan suami suka keliling Bali naik motor… jadilah kami memutuskan naik motor aja. Cuma kalo kamu memang liburan ke Bali sama keluarga atau temen-temen minimal bertiga, tentunya lebih praktis naik mobil sih… apalagi kalo bawa anak. Jadi ya pilih naik motor atau mobil selama di Bali tergantung sama kebutuhan dan pilihan masing-masing traveler aja. 😀

Sebelum ke pembayaran, pastiin dulu ya penerbangan dan hotel pilihan kamu udah tepat, kayak punya saya ini nih… Datanya jangan sampai salah ya biar nggak salah booking.

Lanjut ke pembayaran, di Traveloka ini enaknya pilihan cara pembayarannya banyak banget. Mulai dari transfer ke rekening bank, kartu kredit hingga pembayaran paylater (dimana kamu bisa pakai sistem cicilan tanpa harus punya kartu kredit), ada semua! Kalo saya dan suami sih suka pakai kartu kredit karena bisa ngumpulin reward. Hehehe…

Setelah beres booking paket flight dan hotel di Traveloka, saya jadi lebih lega deh karena langkah pertama liburan murah ke Bali sudah beres. Selanjutnya, saya tinggal menyusun rencana mau ke mana dan ngapain aja selama di Bali alias bikin itinerary. Dan kira-kira, beginilah agenda saya bareng suami dan temen-temen.

Hari ke-1: 24 Juli 2019

Agenda 1: Jelajah Nusa Penida

Budget: Rp 350.000,- per orang

Saya tiba di Denpasar pukul 08.50 WITA, ditambah dengan menunggu bagasi, dsb, kurang lebih pukul 09.45 WITA lah saya dan rombongan berangkat ke Sanur untuk naik kapal ke Nusa Penida. Seperti yang saya sudah sebutkan di atas tadi, kami dijemput oleh tim tur Nusa Penida jadi nggak perlu ribet mikir airport transfer-nya lagi.

Pokoknya kami tiba di kawasan Nusa Penida sekitar pukul 11.30 WITA deh. Biayanya? Rp 350.000,- aja per orang asal rombongan kita minimal 5 orang. Seharian deh kami jelajah Nusa Penida—yang tentunya ada agenda makan siang juga. Meskipun ini yang kedua kalinya saya main ke Nusa Penida, saya tetep hepi deh.

Selesai dari Nusa Penida pukul 16.00 WITA, kami pun kembali ke Sanur naik kapal lalu diantar ke hotel. Kami tiba di hotel sekitar pukul 18.00 WITA karena Bali di sore hari memang cukup macet. Hehehe…

Agenda 2: Istirahat di Hotel

Budget: Rp 0,-

Liberta Hotel yang saya pilih bersama suami ternyata memang cukup menyenangkan, tempatnya instagrammable dan kamarnya cukup nyaman. Tapi karena sudah malam, kami nggak foto-foto buat konten, tapi memilih langsung istirahat di kamar aja. Begini nih, tampilan kamarnya…

Agenda 3: Makan Malam Pesan Antar ke Hotel: Nasi Tempong Indra

Budget: Rp 90.000,- untuk 2 orang

Hari pertama udah langsung ke Nusa Penida tentunya capek banget nih gengs, makanya saya dan suami pun memutuskan untuk makan malam di hotel aja. Enaknya nih, sekarang pesan antar alias delivery makanan di Bali udah gampang banget. Pilihan kami pun jatuh ke Nasi Tempong Indra. Pedas mantap!

Setelah makan malam, waktunya beres-beres, mandi, nonton TV sebentar dan tidur! Besok tinggal lanjut eksplor Bali lagi, deh. 😀

Hari Ke-2: 25 Juli 2019

Agenda 1: Sewa Motor

Budget: Rp 150.000,- untuk 2 hari dan BBM Rp 15.000

Waktunya sewa motor! Bangun pagi, saya dan suami langsung sewa motor di sekitar hotel. Untuk 2 hari sewa, harganya Rp 150.000,-. Supaya mempermudah perjalanan, kami pun langsung isi BBM Rp 15.000,-. Itu aja udah hampir full karena tangki BBM motor kan kecil banget. Jadi super hemat! Hehehe…

Agenda 2: Minum Jus di Kuta Art Market

Budget: Rp 40.000 untuk 2 orang

Berkat rekomendasi temen, setelah isi BBM motor, kami lanjut ke Kuta Art Market untuk ngejus di pinggir pantai. Harga jusnya juga murah banget, mulai dari Rp 15.000,- aja udah dapet jus yang segar. Enak banget deh pagi-pagi langsung minum jus. Saya sendiri pilih jus alpukat sementara suami pilih jus mangga.

Agenda 3: Berangkat ke Ubud

Budget: Rp 0,-

Udah beberapa bulan ini sahabat saya—Adeline, pindah ke Ubud karena akan segera menikah dan tengah mempersiapkan pernikahan dengan calon suaminya yang bernama Dendi. Karena rasa kangen sudah nggak tertahankan lagi, saya bela-belain deh ke Ubud bareng suami naik motor. Suami saya kebetulan juga suka nyetir ke Ubud karena jalanannya juga mudah banget dan menyenangkan gitu… 🙂 Jadilah, kami langsung ke Ubud naik motor dengan menempuh perjalanan selama kurang lebih 75 menit.

Agenda 4: Makan Siang Nasi Ayam Kedewatan Ibu Agung

Budget: Rp 70.000,- untuk 2 orang

Nasi Ayam Kedewatan Ibu Mangku memang sudah terkenal dan saya juga pernah mencicipi. Tapi kali ini, saya, suami, Adeline dan Dendi makan di Nasi Ayam Kedewatan Ibu Agung yang ternyata nggak kalah enak! Berlokasi di rumah sang pemilik dengan halaman yang luas khas rumah Bali, cozy banget deh rumah makannya. Harga menunya juga oke banget!

Agenda 5: Nongkrong di Sayan House

Budget: Rp 300.000,- untuk 2 orang

 Sayan House jadi lokasi nongkrong kami berempat setelah makan siang di Nasi Ayam Kedewatan Ibu Agung. Memang sih, saya akui harganya cukup mahal. Tapi menurut saya worth it banget karena suasana, pemandangan, serta rasa menu makanan dan minumannya oke banget. Kamu bisa pilih berbagai menu Japanese x Latin Fusion dan menikmatinya sambil melihat pemandangan khas Ubud yang serba hijau. Saya suka banget ke sini!

Agenda 6: Kembali ke Kota untuk makan malam

Budget: Rp 0,-

Sore hari, setelah puas makan-makan dan nongkrong bareng, saya dan suami pun memutuskan untuk kembali ke pusat kota (daerah Seminyak dan sekitarnya) untuk makan malam. Perjalanan yang kami tempuh kurang lebih 90 menit karena dari sore menjelang malam jalanan Bali memang cenderung lebih ramai. 🙂

Agenda 7: Makan Malam Nasi Tempong Babi Made Top

Budget: Rp 90.000,- untuk 2 orang

 Melanjutkan agenda di hari kedua, saya dan suami memutuskan mampir ke kedai milik salah satu teman lama saya—Alisa, yang memang tinggal di Bali. Suaminya—Dekwah, membuka kedai Nasi Tempong Babi (menu non-halal) yang merupakan Nasi Tempong Babi pertama di Bali. Rasanya ternyata endeuuus banget, euy! Untuk kamu yang non-muslim, patut banget dicoba. Harganya juga cukup terjangkau, tempatnya bersih, pokoknya menyenangkan banget deh.

Agenda 8: Pulang ke Hotel dan Istirahat

Budget: Rp 0,-

Setelah seharian main ke Ubud untuk melepas kangen dengan bertemu Adeline dan Dendi plus wisata kuliner sampai kekenyangan, dilanjut dengan makan malam bersama Alisa dan Dekwah, kami pun memutuskan untuk istirahat dan kembali ke hotel. Nggak berasa banget udah 2 hari di Bali dan besok udah hari terakhir!!!

Hari ke-3: 26 Juli 2019

Agenda 1: Berenang dan Foto-foto di Liberta Hotel

Budget: Rp 0,-

Hari terakhir liburan murah di Bali akhirnya kami habiskan dengan bersantai di hotel sebelum check out dan berangkat brunch. Udah milih hotel yang instagrammable, kenapa nggak berenang dan foto-foto? 😀 Menurut saya nih, Liberta Hotel bisa jadi inspirasi bikin rumah atau kafe gitu karena menyenangkan banget sudut-sudutnya begitu instagrammable. Kolam renangnya cukup luas lah dan bisa buat berenang bolak-balik. Nih, bukti foto-foto saya dan suami pada pagi terakhir di Bali. 🙂

Agenda 2: Check Out Hotel, Nitip Koper dan Berangkat Brunch ke Warung Cahaya

Budget: BBM Rp 10.000,-

Supaya stay-nya nggak rugi, saya dan suami lanjut leyeh-leyeh di hotel usai berenang dan foto-foto. Sekitar jam setengah 1, sampai ditelepon resepsionis hotel saking nyantainya, kami baru check out lalu menitipkan koper di hotel untuk melanjutkan agenda berikutnya: brunch di Warung Cahaya! Sebelum ke Warung Cahaya, nggak lupa isi BBM dulu supaya masih bisa keliling sekalian sebelum balikkin motor nanti malam. Hehehe…

Agenda 3: Brunch di Warung Cahaya

Budget: Rp 90.000 untuk 2 orang

Warung Cahaya nih jadi salah satu agenda wajib saya kalo ke Bali dalam 3 tahun belakangan ini. Meski banyak orang yang mengira kalo Warung Cahaya hanya menjual menu babi atau menu non-halal, tapi di Warung Cahaya kita juga bisa memesan Nasi Ayam Sambal Matah, kok. Di kunjungan kali ini, dimana suami saya nyobain Warung Cahaya untuk pertama kalinya, kami memesan Nasi Ayam Sambal Matah dan Nasi Goreng Babi Sambal Matah. Yang bikin juara di Warung Cahaya ini memang sambal matahnya, sih, bener-bener nggak ada yang ngalahin!!!

Agenda 4: Lanjut Berangkat ke Ibiza in Bali untuk Nongkrong Bareng Temen-temen

Budget: Rp 0,-

Berlokasi ke area dekat bandara, saya dan suami janjian sama temen-temen kami untuk nongkrong di Ibiza in Bali. Enaknya sewa kendaraan sendiri ya ke mana-mana jadi enak, mau ke Ubud pun bisa. Apalagi kalo sewa motor, BBM-nya juga murah banget!

Agenda 5: Nongkrong di Ibiza in Bali dan Menikmati Pemandangan Sunset

Budget: Rp 250.000,- per orang

Di Ibiza in Bali, ada minimum spend-nya nih. Kebetulan, saya dan teman-teman memilih 2 sofa dekat kolam renang dengan minimum spend Rp 250.000,- per orang (sudah termasuk tax and service) dan kami bisa duduk ber-17. Awalnya saya agak sangsi nih, udah bayar lumayan mahal, ternyata tempatnya juga nggak luas-luas amat… mana mungkin kan makanannya enak? Ternyata saya salah! Wkwkwk… Menu makanan di Ibiza in Bali cukup enak, begitu pula untuk minumannya. Porsinya juga banyak banget, bahkan ada beberapa temen yang nggak habis :”D Jadi worth it banget deh Rp 250.000,-, bisa nongkrong bareng temen-temen, makan dan minum enak, lihat sunset… Bikin momen terakhir di Bali sebelum kembali ke Jakarta jadi menyenangkan banget. Apalagi, kami hampir 5 jam lho di sana.

Agenda 6: Kembali ke area Liberta Hotel untuk Mengembalikan Motor dan Ambil Koper

Budget: Rp 0,-

Hiks! Waktunya kembali ke hotel. Kurang lama nih di Balinya. Saya dan suami sih kepingin bisa minimal sebulan tinggal di Bali gitu, kayaknya asyik! Apalagi kami memang kerjanya mobile banget, bisa banget jadi opsi. Hehehe…

Agenda 7: Saatnya ke Bandara Ngurah Rai dan Pulang ke Jakarta

Budget: Rp 50.000,- untuk transportasi online dan Rp 5.000,- untuk parkir bandara

Dari Liberta Hotel ke bandara, saya dan suami memutuskan naik transportasi online karena praktis. Tarifnya juga murah banget, hanya Rp 50.000,- aja lho. Jangan lupa dilebihin Rp 5.000,- juga ya untuk driver-nya karena kan harus bayar parkir di bandara. 🙂

Last but not least, let’s count the budget!

Jadi, ya gitu deh itinerary dan budgeting saya selama liburan murah ke Bali pada 24-26 Juli 2019 yang lalu. Sebelum menutup postingan blog ini, saya mau rekap budgetnya deh biar kalian semua ada gambaran juga…

Paket flight dan hotel Traveloka: Rp 5.096.152,- untuk 2 orang

Budget Day 1: Trip Nusa Penida Rp 700.000,- untuk 2 orang

                        Dinner Nasi Tempong Indra Rp 90.000,- untuk 2 orang

Budget Day 2: Sewa Motor Rp 150.000,- untuk 2 hari

                        BBM Rp 15.000,-

                        Minum Jus di Kuta Art Market Rp 40.000,- untuk 2 orang

   Makan Siang Nasi Ayam Kedewatan Bu Agung Rp 70.000,- untuk 2  orang

   Nongkrong di Sayan House Rp 300.000,- untuk 2 orang

   Makan Malam Nasi Tempong Babi Made Top Rp 90.000,- untuk 2 orang

Budget Day 3: BBM Rp 10.000,-

                        Brunch di Warung Cahaya Rp 90.000,-

                        Nongkrong di Ibiza in Bali Rp 500.000,-

                        Ongkos ke Bandara dan Parkir Rp 55.000,-

Total               : Rp 7.206.152

Buat saya sih, kurang lebih Rp 3.600.000,- per orang dan bisa makan-makan enak, mondar-mandir ke sana kemari dan nginep di hotel yang asyik udah murah dan menyenangkan banget. Kalo kamu nggak nongkrong di tempat-tempat yang mahal kayak Sayan House atau Ibiza in Bali, pasti budget bisa lebih ditekan lagi. Hehehe…

Cusss, sekarang langsung beli aja paket flight dan hotel di Traveloka supaya bisa liburan murah ke Bali atau ke banyak tempat lainnya! Sejak trip ke Bali kemarin sih, saya jadi mau langganan beli paket flight dan hotel di Traveloka terus.

Jadi, ya tadi itu deh liburan murah ke Bali versi saya, kalo versi kamu kayak gimana? 😀

14 comments

  1. I’m really inspired with your writing skills as neatly as with the
    format in your blog. Is this a paid theme or did you customize it your self?
    Either way keep up the excellent quality writing, it is uncommon to see
    a nice blog like this one nowadays..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.