Browsing Category

Kalimantan

Culinary Kalimantan Lifestyle Other Journals Reviews Sponsored Posts Travel

Nggak Sabar Balik ke Pontianak dan Wisata Kuliner Pontianak

Pontianak buat saya adalah rumah kesekian. Sudah dua kali saya ke sana dan selalu ingin kembali lagi. Bukan hanya karena saya punya kerabat—tepatnya keluarga sahabat Papa; Om Apeng yang sudah seperti keluarga sendiri, tapi juga karena pengen wisata lidah berbagai macam kuliner Pontianak. Yes, I love culinary travel!

Terakhir saya ke Pontianak adalah 2 tahun yang lalu. Saya ingat betul, kali itu saya diundang pergi ke Singkawang bersama teman-teman blogger dan saya kemudian memutuskan extend supaya bisa keliling-keliling bareng Vina (anak dari Om Apeng) juga teman-temannya. Pada Mei 2018 saya nggak sabar untuk balik lagi ke Pontianak karena Vina akan menikah pada tanggal 20. How time flies!

Saya inget banget, terakhir ke Pontianak, Om Apeng bilang, “Lain kali ke sini lagi, ajak pacarnya juga ya.” Waktu itu, saya dan pacar masih masa PDKT. Dan bener aja dong, omongannya Om Apeng jadi kenyataan. Tahun ini saya berniat mengajak pacar juga adik saya, Joan untuk menghadiri pernikahan Vina sekaligus wisata kuliner di Pontianak. Rencananya, kami bakalan berangkat dari Jumat, 18 Mei 2018 pada malam hari dan pulang hari Senin, 21 Mei 2018.

Nah, di bawah ini itinerary wisata kuliner Pontianak yang bakalan saya kasih buat pacar dan Joan. Semuanya udah pernah saya cobain dan enak semua!

Kuliner Pertama: Bubur Ikan Sudirman

Bubur Ikan Sudirman ini lokasi kayak di rumah gitu. Waktu saya ke Pontianak tahun 2016, saya makan ini bareng Vina dan teman-teman pada malam hari.

Enak banget dimakan panas-panas, bikin nyaman perut. Apalagi saya, pacar, dan Joan berencana tiba di Pontianak pada tanggal 18 Mei 2018 malam. Pasti enak banget deh, setelah capek flight malam, langsung makan bubur ikan yang panas. Jangan lupa ditambahin bawang putih goreng biar lebih enaaak!

Kuliner Kedua: Bakmi Kepiting Dju Hui

Pemberhentian kedua tentunya bakmi. Sarapan bakmi wajib banget di Pontianak, apalagi bakminya selalu pakai bakso ikan dan daging kepiting. Enak bangeeet! Makan bakmi kepiting di Pontianak rasanya pasti beda banget dibandingin makan bakmi kepiting di Jakarta. Daging kepiting serta bakso ikannya melimpah banget. Rasanya juga jauh lebih gurih. Bakmi Kepiting Dju Hui jadi salah satu bakmi kepiting yang wajib dicoba bulan Mei 2018 nanti, nih. 😉

Kuliner Ketiga: Chai Kue di Gleam Cafe

kuliner pontianak chaikue

Chaikue Pontianak

Chai Kue atau yang lebih sering dikenal sebagai Choipan adalah makanan wajib jib jib. Waktu itu saya pernah makan di Gleam Café, Pontianak. Cocok banget sebagai snack kira-kira di jam 10-an gitu sebelum makan siang. Di sana sih ada banyak pilihan chai kue yang isinya udah macem-macem, seperti daging, dsb. Tapi saya paling suka Chai Kue yang klasik dengan isi bengkoang. Apalagi kalo di atasnya ada banyak bawang putih goreng… Wah, mantaaap banget deh pokoknya!

Sebelum saya lanjut…

Tunggu dulu, saya sudah rencanain mau wisata kuliner ke mana aja, tapi kok saya nggak mikirin ya mau menginap di mana pada 18-21 Mei 2018 nanti? Huahahaha… Karena masih bingung mau menginap di mana, saya sih sempat lihat-lihat Traveloka dan ternyata sekarang ada fitur “Pay at Hotel” yang bisa dicoba—dimana kita bisa memesan kamar tanpa harus membayar terlebih dahulu. Jadi kalo belum punya uang sebelum trip, masih bisa nabung dulu sampai hari H trip. Lumayan, kan! 😀

Saya sempat lihat Gardenia Resort and Spa di Pontianak, nih. Tempatnya bagus dan terlihat asri banget! Udah gitu, lokasinya juga nggak jauh dari pusat kota.

Harga kamar per malamnya juga menarik banget. Mulai dari Rp 375.250 aja bisa nginap di resort keceh yang modelnya kayak cottage gitu. :3 Wah kalo beneran bisa nginap di sana Mei 2018 nanti, pasti asyik banget nih! Setelah saya pilih “Select Room”, saya kemudian klik bagian “Pay at Hotel” supaya bisa lihat kamar mana aja nih yang pembayarannya bisa dilakukan di tempat. Ternyata ada Premier King Bedroom dan Premier Twin Bedroom.

Premier King Bedroom. Foto: Traveloka

Premier Twin Bedroom. Foto: Traveloka

Dua kamar ini sih terlihat oke banget. Tapi berhubung saya bakalan nginap bertiga, kayaknya saya bakalan pilih yang Premier Twin Bedroom aja. 😀

Untuk fitur “Pay at Hotel”, ternyata di beberapa hotel dan properti bisa free cancellation atau gratis pembatalan. Jadi nggak akan dikenai biaya sama sekali. Kayak di Gardenia Resort and Spa, Pontianak ini. Saya sempat lihat syarat dan ketentuan untuk free cancellation-nya dimana free cancellation berlaku maksimal H-1 sebelum check in.

Untuk bisa menggunakan fitur “Pay at Hotel”, kita mesti punya kartu kredit dulu nih karena rincian kartu kredit kita yang jadi jaminan. Jadi kalo kamu mau coba fitur ini di Traveloka, pastiin dulu ya ada kartu kredit yang bisa dipakai. 🙂 Tapi untuk pembayaran ketika di hotelnya sendiri, kamu bisa bayar pakai apa aja nggak hanya dengan kartu kredit aja. Kamu bisa bayar dengan uang tunai atau cash, juga kartu debit. 😀

Mana Gardenia Resort and Spa tempatnya nyenengin banget lagi setelah saya lihat di Traveloka. Bikin jatuh cinta banget…

Karena udah jatuh cinta sama Gardenia Resort and Spa, akhirnya aku langsung pesan deh pakai fitur “Pay at Hotel” :3 Kalo memang nanti ada perubahan rencana, tetap bisa cancel deh tanpa kena biaya apapun. Lumayan banget!

Pssst… kalo kamu mau tau lebih banyak soal fitur terbarunya Traveloka “Pay at Hotel” cusss langsung mampir ke sini, ya -> https://www.traveloka.com/pay-at-hotel

Oke, mari kita lanjut itinerary wisata kulinernya…

Kuliner Pontianak Keempat: Bakso Ikan Telur Asin AHAN

wisata kuliner pontianak bakso telor asin

Bakso telor asin

Karena dekat dengan sungai, seafood memang jadi salah satu kuliner andalannya Pontianak. Nggak heran deh makanannya serba ikan. Seperti Bakso Ikan Telur Asin AHAN ini. Waktu saya ke sana tahun 2016, makanan serba telur asin belum sehits sekarang. Tapi saya sih memang doyan banget segala olahan telur asin meski agak takut kolesterol juga. Hehehe… Sekali-kali masih oke lah, ya. 😛 Nah, Bakso Ikan Telur Asin AHAN ini memang andalan banget. Lumer di mulut… Duh! Bikin kepingin bangeeet. :3 Dan asyiknya lagi, buat kamu yang suka bawa oleh-oleh, kamu bisa beli yang beku alias frozen untuk dibawa pulang. Dua tahun lalu saya beneran bawa pulang, lho. Enak banget dimakan pakai mie instan di rumah. 😀

Kuliner Pontianak Kelima: Es Krim Angi

kuliner pontianak

Es Krim Angi Pontianak

Dessert time! Yang namanya wisata kuliner, tentunya nggak lengkap tanpa makanan penutup. Es Krim Angi ini penyajiannya di atas batok kelapa gitu. Rasanya juga lumayan beragam, ada vanila, coklat, stroberi, nangka, durian, dll. Lokasinya persis di sekolah Vina dan teman-teman dulu, yaitu SMP-SMA Santo Petrus. Tempatnya yang berada di teras rumah ini selalu ramai pengunjung. Jadi kalo ke sana bersabar, ya. Enaknya sih, kamu bisa nyicip berbagai jajanan pasar juga di sini. 🙂

Kuliner Pontianak Keenam: Che Hun Tiau Ahua

wisata kuliner pontianak

Che Hun Tiau Pontianak

Berada di garis Khatulistiwa, nggak heran deh kalo Pontianak panas banget. Makanya jajanan sore yang dingin dan manis pas banget jadi destinasi kuliner pontianak. Saya rencananya mau ajak pacar dan Joan untuk cobain Che Hun Tiau Ahua. Che Hun Tiau sendiri mirip cendol tapi berwarna putih bening, dimana dalam satu mangkoknya disajikan bersama santan, gula merah, bubur ketan hitam, kacang merah, cincau hitam, dan tentunya es batu. Kalo mau lebih nikmat, bisa ditambahin Bongko yang berwarna hijau dan terbuat dari adonan tepung beras dan daun pandan. Segeeerrr!

Kayaknya segitu aja, nih…

Sebenernya sih, masih banyak banget wisata kuliner yang bisa dicoba di Pontianak. Tapi sejauh ini, saya mau ajak pacar dan Joan nyobain 6 kuliner di atas. Sisanya, langsung on the go aja pas di Pontianak. Hehehe… Semoga kamu jadi kepingin juga nyobain semua kuliner di atas, yak. 😛 Nggak sabar banget deh balik ke Pontianak dan wisata kuliner! Jadi, kalo kamu gimana? Udah tertarik belum ke Pontianak untuk wisata kuliner? Atau kamu lebih tertarik nyobain fitur terbarunya Traveloka? Lumayan banget sih emang, kita jadi nggak takut kehabisan hotel sebelum trip meski belum punya uang. 😀 Selamat merencanakan liburan kayak saya ya, gaes!

Kalimantan Sponsored Posts Travel

Mari Selamatkan Bekantan Bersama #BekantanTwins Project

Selain di Dufan (dalam bentuk maskot atau badut), saya memang sudah pernah melihat bekantan secara langsung sebanyak satu kali. Tahun lalu, saya berkesempatan untuk melihat bokong seksi bekantan di Pulau Kaget yang berlokasi di Provinsi Kalimantan Selatan. Melihat bekantan secara langsung sendiri juga bukan hal yang mudah, apalagi karena primata berbulu kuning keemasan ini begitu cepat dalam berlari sehingga mudah “menghilang” dari pandangan. Continue Reading

Kalimantan Travel

Akhirnya Ngerayain Cap Go Meh di Singkawang!

Sudah pada tahu kan kalau saya ini gadis manis keturunan Tionghoa? *kibas rambut* Kalau soal Imlek sih, nggak usah ditanya, setiap tahun saya sudah terbiasa merayakan Imlek bersama keluarga. Sejak masih kecil (badan saya nggak gede juga sih sampai sekarang), kami sekeluarga biasa berburu angpao ke rumah Nenek di kawasan Pademangan, Jakarta Utara, kemudian keliling ke rumah-rumah kerabat di Sunter dan Kelapa Gading. Selain Imlek, saya baru sekali merayakan Ceng Beng atau ziarah kubur pada tahun 2012 ke Palembang. Sayangnya, saya belum pernah merayakan tradisi yang lain meski saat Hari Bakcang dan Hari Makan Kue Bulan hampir nggak pernah terlewatkan. Ya, kalau yang namanya makan-makan sih, saya selalu mau ikutan. Hehehe… Nah, sedihnya, selama ini saya nggak pernah merayakan Cap Go Meh. Akan tetapi, ternyata nasib berkata lain! Siapa yang menyangka akhirnya saya bisa merayakan Cap Go Meh? Di Singkawang pulaaak! Serunya lagi, Festival Cap Go Meh di Singkawang ini setiap tahunnya sudah terkenal sebagai perayaan Cap Go Meh terbesar se-Asia Tenggara, lho! WOO-HOO!!!

Continue Reading

Culinary Kalimantan Travel

Pagi di Singkawang: Jelajah Pasar Turi

Belakangan, saya sungguh malas bangun pagi. Apalagi, kalau nggak ada keperluan yang begitu mendesak. Meski banyak yang bilang, “Pamali buat anak gadis bangun siang,” tapi saya memang nggak bisa memungkiri bahwa nggak ada yang bisa mengganggu hubungan saya dengan kasur selain ya itu tadi: keperluan yang mendesak. Untungnya, sewaktu saya dan teman-teman blogger diajak ke Singkawang pada 19-23 Februari 2016, kebiasaan bangun siang tersebut sempat terlupa sejenak. Pada pagi pertama di Singkawang, saya dan Kak Vira dari Indohoy langsung berjalan kaki menuju Pasar Turi yang letaknya nggak sampai 5 menit dari hotel tempat kami menginap. Continue Reading

Kalimantan Travel

Mengenang Perjalanan Menjelajah Kalimantan

Sebelum mengikuti perjalanan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure”, saya nggak pernah membayangkan diri saya mengikuti sebuah road trip dalam waktu yang lama. Sebagai anak perempuan yang pecicilan alias nggak bisa diam, saya selalu takut bahwa road trip akan membuat saya bosan. Akan tetapi, pada kenyataannya, perjalanan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure” benar-benar seru dan nggak membosankan, sehingga saya nggak bisa berhenti mengenangnya. Selain dapat menjelajah Kalimantan secara cuma-cuma, saya pun menemukan keluarga baru yang begitu menyenangkan!

Continue Reading

Kalimantan Travel

Mengakhiri Perjalanan Menjelajah Kalimantan di Kepulauan Derawan

Saya nggak pernah suka pada perpisahan atau akhir dari sesuatu. Perpisahan seringkali membuat saya bersedih, meski kita bisa saja berjumpa lagi. (Nggak galau, kok :P) Hal ini pun berlaku pula pada perjalanan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure” yang saya ikuti selama 11 hari pada September 2015. Berawal dari Kota Palangkaraya yang tengah dilanda kabut asap (bahkan sampai sekarang), perjalanan kami pun diakhiri dengan menjelajahi Kepulauan Derawan, khususnya di Pulau Maratua yang merupakan Wonder 7 dari perjalanan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure”.

IMG_20150920_114240_HDR

Terios New Adventure goes to Derawan!!!

Continue Reading

Kalimantan Travel

Berpelukan dengan Pohon Ulin Raksasa di Taman Nasional Kutai

Ketika saya merasa sedih, nggak ada yang bisa menenangkan saya kecuali sebuah pelukan. *ceileh* Jika saya nggak bisa memeluk atau dipeluk seseorang yang saya sayang, seenggaknya saya masih bisa memeluk guling dan boneka di rumah. Akan tetapi, pada perjalanan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure” yang lalu, saya akhirnya nggak memeluk manusia, guling atau boneka. Saya pun memilih untuk berpelukan dengan Pohon Ulin Raksasa yang berada di Taman Nasional Kutai (TNK).

Taman Nasional Kutai: wonder 6 dari perjalanan #Terios7Wonders "Borneo Wild Adventure".

Taman Nasional Kutai: wonder 6 dari perjalanan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure”.

Continue Reading