Kalimantan Travel

Berpelukan dengan Pohon Ulin Raksasa di Taman Nasional Kutai

Ketika saya merasa sedih, nggak ada yang bisa menenangkan saya kecuali sebuah pelukan. *ceileh* Jika saya nggak bisa memeluk atau dipeluk seseorang yang saya sayang, seenggaknya saya masih bisa memeluk guling dan boneka di rumah. Akan tetapi, pada perjalanan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure” yang lalu, saya akhirnya nggak memeluk manusia, guling atau boneka. Saya pun memilih untuk berpelukan dengan Pohon Ulin Raksasa yang berada di Taman Nasional Kutai (TNK).

Taman Nasional Kutai: wonder 6 dari perjalanan #Terios7Wonders "Borneo Wild Adventure".

Taman Nasional Kutai: wonder 6 dari perjalanan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure”.

Selepas mengunjungi Desa Budaya Pampang di Samarinda, di hari yang sama, saya dan rombongan #Terios7Wonders langsung melanjutkan perjalanan menuju lokasi Wonder 5, yaitu (TNK). Berlokasi di sebagian wilayah Kabupaten Kutai Timur dan di sebagian kecil Kota Bontang, TNK menjadi salah satu taman nasional di Kalimantan yang cukup sering dikunjungi oleh para wisatawan, baik lokal maupun internasional. Dengan luas sekitar 198 ribu hektar, TNK terkenal akan Pohon Ulin Raksasa-nya yang kerap disebut sebagai Pohon Jomblo. Gimana nggak, buat kamu yang jomblo dan butuh pelukan, Pohon Ulin Raksasa ini bisa kamu peluk sepuasnya! 😛

Selamat datang di Taman Nasional Kutai!

Selamat datang di Taman Nasional Kutai!




Di TNK, kami pun ditemani oleh Pak Jailani yang dengan penuh semangat langsung menjelaskan tentang seluk-beluk taman nasional tersebut. Sayangnya, berhubung hari sudah cukup sore dan kami sudah mulai nggak sabar untuk memeluk Pohon Ulin Raksasa–terutama untuk para laki-laki jomblo yang ada di rombongan kami yang nggak begitu fokus saat Pak Jailani memberi penjelasan. 🙁

Diberi pilihan untuk menjelajahi semua area TNK dengan trekking sejauh 4 kilometer selama kurang lebih 2 jam atau berpelukan dengan Pohon Ulin Raksasa hanya dengan trekking 800 meter saja, rombongan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure” (termasuk saya) pun memilih untuk berpelukan dengan Pohon Ulin Raksasa dengan alasan butuh kehangatan. (lah :P) Di awal trekking, saya pun sempat melihat beberapa papan peringatan yang berisi larangan bagi para pengunjung TNK. Jika kamu berkesempatan mengunjungi TNK, jangan lupa untuk mematuhi aturan tersebut, ya! 😀

Pak Jailani, pemandu wisata di Taman Nasional Kutai.

Pak Jailani, pemandu wisata di Taman Nasional Kutai.

Aturan di Taman Nasional Kutai yang harus dipatuhi. (1)

Aturan di Taman Nasional Kutai yang harus dipatuhi. (1)

Aturan di Taman Nasional Kutai yang harus dipatuhi. (2)

Aturan di Taman Nasional Kutai yang harus dipatuhi. (2)

Berbeda dengan Taman Nasional Sebangau yang hampir seluruh wilayahnya merupakan Hutan Gambut, saat trekking di TNK, saya pun merasa lega karena nggak perlu bersusah payah karena ada jalur trekking yang memudahkan para pengunjungnya. Apalagi, saat itu saya tengah mengenakan sandal jepit! Di sepanjang jalur trekking menuju lokasi Pohon Ulin Raksasa yang siap memeluk, pepohonan yang begitu hijau, asri, dan asli cukup menenangkan hati saya. Adeeem banget rasanya waktu trekking di TNK. Terlebih, kami trekking sambil ditemani oleh suara orangutan serta burung-burung yang tengah saling bersahutan. 🙂

Di tengah-tengah jalur trekking, saya sempat deg-degan bukan main. Bukan karena melihat pujaan hati (eh), tapi karena kami harus menyeberangi sebuah jembatan gantung tua yang terbuat dari kayu. Bahkan, Pak Jailani menambahkan bahwa sebaiknya maksimal 3 orang saja yang melintasi jembatan dalam satu waktu karena jembatan tersebut sudah lapuk. *glek* Dengan gagah berani, Kak Vira langsung menyeberangi jembatan duluan. Meski takut, saya masih sempat mengabadikan momen Kak Vira tengah menyeberangi jembatan! Hehehe…

Area Taman Nasional Kutai yang masih sangat asli dan asri. (1)

Area Taman Nasional Kutai yang masih sangat asli dan asri. (1)

Kak Vira sedang bersiap naik jembatan gantung di Taman Nasional Kutai! *deg-degan*

Kak Vira sedang bersiap naik jembatan gantung di Taman Nasional Kutai! *deg-degan*

Kak Vira sedang naik jembatan gantung Taman Nasional Kutai. Asyik ya kayaknya? :P

Kak Vira sedang naik jembatan gantung Taman Nasional Kutai. Kelihatannya nyantai banget, ya? 😛

Dan setelah trekking selama kurang lebih 10 menit, akhirnya penantian kami pun berakhir. Lagi-lagi, bukan karena bertemu dengan jodoh atau pujaan hati (eh), tapi karena kami akhirnya berjumpa dengan Pohon Ulin Raksasa yang selalu siap sedia untuk dipeluk. Dengan sigap (bahkan rebutan) para laki-laki jomblo rombongan kami langsung memeluk Pohon Ulin Raksasa tersebut. Beberapa orang (termasuk saya), memilih untuk mendongakkan kepala ke atas sambil membuka mulut–ternganga melihat pohon besar yang tingginya hampir mencapai 50 meter. Nggak hanya tinggi, Pohon Ulin Raksasa ini juga sangat lebar dengan diameter 2,47 meter! Gedhe buangeeet!!! Untuk bisa memeluk seluruh bagian batang Pohon Ulin Raksasa ini, seenggaknya dibutuhkan 6-7 orang dewasa! Tanpa ba-bi-bu, kami langsung membentuk formasi untuk mencoba memeluk Pohon Ulin Raksasa ini bersama-sama. 🙂

Ini dia, Pohon Ulin Raksasa yang legendaris! (1)

Ini dia, Pohon Ulin Raksasa yang legendaris! (1)

Ini dia, Pohon Ulin Raksasa yang legendaris! (2)

Ini dia, Pohon Ulin Raksasa yang legendaris! (2)

Butuh sekitar 6-7 orang dewasa untuk bisa memeluk Pohon Ulin Raksasa!

Butuh sekitar 6-7 orang dewasa untuk bisa memeluk Pohon Ulin Raksasa!

Setelah terkesima, terpana, dan terkagum-kagum dengan Pohon Ulin Raksasa serta puas berpelukan dengannya, kami juga nggak lupa untuk berfoto dengan Pohon Jomblo tersebut. Sesudahnya, kami trekking lagi lewat jalur yang sama sambil menikmati hutan TNK yang begitu asri. Sedikit kehausan, seorang ibu-ibu penjual kelapa muda yang berada di depan TNK pun terlihat bagaikan seorang malaikat bagi kami semua. Seluruh anggota rombongan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure” langsung memesan kelapa muda sambil sesekali mengobrol sebelum kembali melanjutkan perjalanan. Masih ada 5 hari lagi yang menanti kami!!! 😀

IMG_20150918_161756

Wefie di Taman Nasional Kutai! (1)

Wefie di Taman Nasional Kutai! (2) Btw, tangan Wira ngapain, tuh?

Wefie di Taman Nasional Kutai! (2)
Btw, tangan Wira ngapain, tuh?

IMG_20150918_173358_HDR

Selesai menjelajah Taman Nasional Kutai, waktunya minum kelapa muda!

Baiklah… Sampai jumpa lagi, TNK! Semoga saya bisa kembali berpelukan dengan Pohon Ulin Raksasa TNK di lain kesempatan! 😀

Postingan ini merupakan catatan perjalanan #Terios7Wonders “Borneo Wild Adventure”. Totalnya ada 14 postingan yang bisa kamu baca. Berikut urutannya (dari awal hingga akhir perjalanan):

  1. Mimpi yang Menjadi Kenyataan: Menjelajah Kalimantan
  2. Road Trip untuk Menjelajah Kalimantan Resmi Dimulai!
  3. Trekking di Taman Nasional Sebangau Demi Melihat Orangutan
  4. Menggoyang Lidah dengan Lontong Orari yang Nikmat
  5. Melihat Bokong Bekantan yang Seksi di Pulau Kaget
  6. Kecantikan Anggrek Kalimantan di Tengah Petang
  7. Menerobos Kabut Asap Demi Melihat Kerbau Rawa yang Montok
  8. Udang Rasa Susu? Hanya di Rumah Makan Paliat!
  9. Mampir ke Sarangnya Buaya Kalimantan di Teritip
  10. Berbagi di Desa Loa Janan Timur
  11. Mengenal Suku Dayak Kenyah di Desa Budaya Pampang
  12. Berpelukan dengan Pohon Ulin Raksasa di Taman Nasional Kutai -> Kamu sedang membaca postingan ini.
  13. Mengakhiri Perjalanan Menjelajah Kalimantan di Kepulauan Derawan
  14. Mengenang Perjalanan Menjelajah Kalimantan (tulisan dan video)



You Might Also Like

10 Comments

  • Reply
    @goenrock
    29 October 2015 at 12:49 am

    […]terutama untuk para laki-laki jomblo yang ada di rombongan kami, kami (baca: saya) […] Lhoh? Kamu… Lakik? *mangap*

    • Reply
      Sefin
      29 October 2015 at 1:45 pm

      huahahahahaha maap salah nulis~ aku repisi, yak. aku cewek, kok :3

  • Reply
    bersapedahan
    29 October 2015 at 8:32 pm

    hutan-nya keren benerrrr …
    seharusnya .. menurut hemat saya sih … dibuat kategori pohon ulin untuk jones (jomblo ngenes) sama zombie (zomblo biengung) … pasti lebih banyak jombloers datang kesana …

    • Reply
      Sefin
      31 October 2015 at 12:24 am

      emang bagus banget, Kak~
      huahahahahaha coba Kak, kakak aja yang bantu bikin klasifikasinya :)))

  • Reply
    wiranurmansyah
    30 October 2015 at 4:38 pm

    Oh….pohon yang dipeluk yha mb? Nggak ada yang lain? #eh

    • Reply
      Sefin
      31 October 2015 at 12:25 am

      iya, Mz. untungnya nggak ada yang lain lagi sih yang dipeluk. Hmmm…

  • Reply
    Jakob
    2 November 2015 at 1:32 pm

    Lestarikanlah dengan baik. Contohlah yang ada di Cathedral Grove, Vancouver Island – BC

    • Reply
      Sefin
      4 November 2015 at 12:50 am

      iya. setuju. semoga Pohon Ulin Raksasa ini bisa bertahan lama.

  • Reply
    Akarui Cha
    29 November 2015 at 11:04 am

    Woaaaa asik bangetttt
    Pohon ulin nya beneran jomblo ya?
    #ehgimana

    • Reply
      admin
      30 November 2015 at 12:14 am

      Hihihi iyaaa asyik buanget. Eh, iya, pohonnya jomblo. Kamu mau sama pohonnya? #lha

    Leave a Reply